Pasca Tewasnya 6 Orang Akibat Virus Corona, Iran Tutup Sekolah dan Universitas

0
123

TEHERAN, IRAN (Policeline.co) – Pihak berwenang di lebih dari selusin provinsi Iran yang terkena dampak penyebaran virus Corona baru telah memerintahkan penutupan sekolah, universitas, dan pusat kebudayaan dalam upaya mengatasi wabah tersebut ketika kematian keenam akibat virus korona telah dilaporkan di negara tersebut.

Ali Aghazadeh, gubernur provinsi Markazi, mengatakan Sabtu (22/2/2020) malam bahwa tes seorang pasien yang baru-baru ini meninggal di pusat kota Arak positif terkena virus itu.

Orang itu juga menderita masalah jantung, katanya kepada kantor berita resmi IRNA.

Sejauh ini, 28 kasus telah dikonfirmasi di Iran, tetapi tidak segera jelas apakah kematian keenam di antara kasus-kasus itu.

Semua orang yang kehilangan nyawa diyakini sebagai warga negara Iran, dan kematian di Iran merupakan yang terbanyak di negara mana pun di luar Cina.

Sejak virus Corona baru muncul pada bulan Desember, virus ini telah menewaskan 2.345 orang di Cina, pusat epidemi, dan lebih dari selusin orang di tempat lain di dunia.

Secara resmi dikenal sebagai COVID-19, infeksi pertama kali muncul di Iran pada hari Rabu, ketika pihak berwenang mengatakan itu merenggut nyawa dua orang tua di Qom, sebuah kota suci penganut agama Syi’ah di selatan ibukota.

Kementerian Kesehatan mengatakan sebagian besar kasus yang dikonfirmasi adalah “warga Qom atau memiliki sejarah datang dan pergi dari Qom ke kota-kota lain”.

Sebagai “tindakan pencegahan”, pihak berwenang memerintahkan penutupan sekolah, universitas dan pusat pendidikan lainnya di 14 provinsi di seluruh negeri mulai hari Ahad (23/2/2020) menurut televisi pemerintah.

Mereka termasuk Qom, Markazi, Gilan, Ardabil, Kermanshah, Qazvin, Zanjan, Mazandaran, Golestan, Hamedan, Alborz, Semnan, Kurdistan dan ibukota, Teheran.

Hot Line:  Bawaslu Jember Buka Posko Pengaduan Pemilu 2019

Pemerintah juga mengumumkan bahwa “semua acara seni dan bioskop di aula di seluruh negeri telah dibatalkan sampai akhir minggu” untuk menghentikan infeksi.

“Kami berada di garis depan, kami butuh bantuan,” kata kepala universitas ilmu kedokteran Qom di TV pemerintah.

“Jika saya dapat mengatakan satu hal, itu adalah, ‘tolong Qom,'” kata Mohammadreza Ghadir.

Iran belum mengkonfirmasi asal mula wabah itu, tetapi seorang pejabat berspekulasi bahwa itu dibawa oleh pekerja Cina.

“Epidemi coronavirus telah dimulai di negara ini,” kantor berita IRNA mengutip pernyataan Minoo Mohraz dari kementerian kesehatan. “Karena mereka yang terinfeksi di Qom tidak memiliki kontak dengan Cina … sumbernya mungkin adalah pekerja Tiongkok yang bekerja di Qom dan telah melakukan perjalanan ke Cina,” tambahnya, tanpa memberikan bukti apa pun untuk mendukung klaimnya.

Kota Teheran, sementara itu, menutup semua bistro dan air mancur di stasiun kereta bawah tanah ibukota sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Pihak berwenang juga menangguhkan pertandingan sepak bola populer selama 10 hari dan tindakan tambahan termasuk pembersihan harian mobil kereta metro dan bus kota.

Assed Baig dari Al Jazeera, melaporkan dari Teheran, mengatakan ada kekhawatiran di jalan-jalan ibukota.

“Kami melihat orang-orang mempertanyakan laporan pemerintah, dan menanyakan berapa banyak orang yang benar-benar terpengaruh. Mereka tidak benar-benar mempercayai pemerintah, sebagian karena ketika pesawat Ukraina ditembak jatuh, pemerintah menghabiskan tiga hari untuk membantahnya,” katanya. mengacu pada bencana pesawat 8 Januari di mana 176 orang tewas ketika militer secara tidak sengaja menembak jatuh sebuah jet penumpang.

“Orang-orang curiga. Sekolah-sekolah ditutup. Seminari ditutup, konser, pemutaran film dibatalkan untuk menghentikan sejumlah besar orang yang berkumpul,” katanya, menambahkan: “Sekarang di TV pemerintah, mereka telah memperlihatkan video tentang cara mengenakan masker wajah dengan benar dan bagaimana orang dapat mencuci tangan. ”

Hot Line:  PBB: 700 Orang Baru-baru Ini Tewas di 2 Kamp Suriah yang Menahan Keluarga Pejuang IS

‘Peningkatan cepat’

Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyatakan keprihatinan atas kecepatan penyebaran COVID-19 di Iran, serta diekspor dari negara tersebut ke wilayah lain di wilayah tersebut.

“Kekhawatirannya adalah … bahwa kita telah melihat peningkatan kasus, peningkatan yang sangat cepat dalam beberapa hari,” kata Sylvie Briand, direktur departemen kesiapan bahaya menular global WHO.

“Kami hanya bertanya-tanya juga tentang potensi lebih banyak kasus yang diekspor dalam beberapa hari mendatang,” tambahnya.

Kasus-kasus di Iran telah mempengaruhi negara-negara tetangga.

Uni Emirat Arab mengumumkan dua kasus virus corona baru pada hari Sabtu, seorang turis Iran dan istrinya, kantor berita negara WAM melaporkan, meningkatkan jumlah total kasus virus coronavirus di negara itu menjadi 13.

Libanon mengkonfirmasi kasus virus korona pertamanya pada hari Jumat, seorang wanita berusia 45 tahun yang kembali dari Qom.

Irak mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka telah melarang penyeberangan perbatasan oleh warga negara Iran, sementara Iraqi Airways menangguhkan penerbangan ke Iran. Kuwait Airways juga menangguhkan semua penerbangan ke Iran mulai hari Kamis. Arab Saudi mengatakan pada Jum’at bahwa mereka telah menangguhkan perjalanan oleh warga dan ekspatriat ke Iran.

Kuwait Airways mengoperasikan penerbangan khusus untuk mengevakuasi lebih dari 700 warga Kuwait dari kota Mashhad, Iran timur laut, Sabtu, katanya dalam sebuah pos di akun Twitter resminya. (Aje)

Pihak berwenang di lebih dari selusin provinsi Iran yang terkena dampak penyebaran virus Corona baru telah memerintahkan penutupan sekolah, universitas, dan pusat kebudayaan dalam upaya mengatasi wabah tersebut ketika kematian keenam akibat virus korona telah dilaporkan di negara tersebut.(v-is)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here