RI Boleh Kebal Corona, Tapi Tak Akan Tahan dengan Dampaknya
                                            

POLICELINE.CO–Penyebaran virus corona membuat aktivitas ekonomi menjadi terbatas. Dihantui virus mematikan, masyarakat dan dunia usaha tentu sebisa mungkin menghindari aktivitas di luar rumah.

Akibatnya, roda perekonomian tidak mampu melaju kencang. Ini terjadi terutama di China, episentrum dari virus corona.

Data ekonomi terbaru di China memberi konfirmasi akan perlambatan ekonomi. Pada Januari 2020, penanaman modal asing (Foreign Direct Investment/FDI) di China tumbuh 4% year-on-year (YoY). Walau masih tumbuh, ini adalah laju terlemah sejak Desember 2018.

Kemudian harga rumah baru pada Januari 2020 tumbuh 6,3% YoY. Lagi-lagi walau masih tumbuh, tetapi menjadi yang terendah sejak Juli 2018.

China adalah perekonomian terbesar di Asia dan nomor dua di dunia. Kalau perekonomian China melambat, maka dunia akan merasakan akibatnya.

“Pada akhir 2019, kami memproyeksikan akan ada pemulihan dan tekanan yang terjadi pada 2018-2019 bakal berakhir. Namun kemudian virus menyerang. Terjadi gangguan terhadap aktivitas bisnis, kantor-kantor tutup, dan mobilitas terbatas. Ada ketidakpastian, bukan hanya soal penyebaran virus tetapi juga dampak terhadap perekonomian global,” tulis riset Citi.

Mengutip riset Citi, corona memiliki dampak yang lebih parah ketimbang kala SARS menghebohkan dunia pada 2002-2003. Dua negara yang diperkirakan bakal mengalami dampak paling parah adalah Hong Kong dan Singapura.

Citi meramal setiap penurunan pertumbuhan ekonomi China sebesar 50 basis poin (bps), maka pertumbuhan ekonomi Hong Kong dan Singapura akan berkurang masing-masing 37 bps dan 34 bps.

Dampak perlambatan ekonomi China terhadap Indonesia setidaknya akan terlihat dari dua sisi yaitu perdagangan dan investasi. Di sisi perdagangan, China adalah negara tujuan ekspor terbesar buat Indonesia.

Hot Line:  Nur Faizin: Caleg DPRD Jatim Yang Dekat Dengan Ulama

Pada Januari 2020, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan nilai ekspor non-migas Indonesia ke China adalah US$ 2,1 miliar. Angka ini adalah 16,69% dari total impor non-migas.

Jalur kedua adalah dari sisi investasi. Sepanjang 2019, investasi China di Indonesia tercatat senilai US$ 4,74 miliar yang tersebar di 2.130 proyek. China hanya kalah dari Singapura yang berada di posisi pertama.

Dampak perlambatan ekonomi China terhadap Indonesia setidaknya akan terlihat dari dua sisi yaitu perdagangan dan investasi. Di sisi perdagangan, China adalah negara tujuan ekspor terbesar buat Indonesia.

Pada Januari 2020, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan nilai ekspor non-migas Indonesia ke China adalah US$ 2,1 miliar. Angka ini adalah 16,69% dari total impor non-migas.

Ini yang disebut karena nila setitik rusak susu sebelanga. Saat permintaan dari China seret karena penurunan aktivitas ekonomi, ekspor Indonesia secara keseluruhan bisa terpengaruh mengingat begitu besarnya peranan Negeri Panda.

Jalur kedua adalah dari sisi investasi. Sepanjang 2019, investasi China di Indonesia tercatat senilai US$ 4,74 miliar yang tersebar di 2.130 proyek. China hanya kalah dari Singapura yang berada di posisi pertama.

Ketika aktivitas bisnis di China lesu karena virus Corona, tentu sulit berharap investasi dari negara tersebut akan masuk ke Indonesia. Ditambah lagi Singapura yang merupakan investor terbesar di Indonesia terancam resesi, juga gara-gara virus Corona.

Oleh karena itu, sulit untuk berharap ekspor dan investasi bakal berperan besar dalam mendorong pertumbuhan ekonomi. Jika konsumsi rumah tangga dan pemerintah tidak bisa didongkrak, maka pertumbuhan ekonomi Indonesia niscaya akan melambat.

Apakah pertumbuhan ekonomi nasional bisa di bawah 5% lagi seperti pada kuartal IV-2019? Semoga tidak, tetapi jangan kaget kalau itu terjadi…

Hot Line:  Pasien Suspect Corona Di Semarang Meninggal Dunia

TIM RISET CNBC INDONESIA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here