Netflix dan Bukti Kebocoran Ekonomi Indonesia, Gawat!

0
100

POLICELINE.CO–Waktu menunjukkan tepat pada pukul 21.00 WIB, Ucida (32) salah satu karyawan di sebuah perusahaan swasta buru-buru mengemas barang-barangnya untuk segera pulang menuju apartemennya.

“Gue buru-buru. Mau nonton Friends di Netflix. Wajib hukumnya!” kata Ucida.

Ia mengatakan, setiap harinya nonton melalui layanan video on demand yang lagi nge-hits ini adalah hal yang wajib dilakukan menjelang istirahat malamnya.

Ucida mungkin satu di antara ratusan ribu orang yang menjadi subscriber Netflix. Ia mengeluarkan Rp 139.000 per bulan sebagai pelanggan Netflix.

“Bayarnya pakai kartu kredit lah. Kan cuma bisa bayar pakai kartu kredit,” terangnya saat ditemui CNBC Indonesia, Rabu (13/11/2019).

Foto: Netflix (REUTERS/Mike Blake)

Ucida kemudian menunjukkan billing pembayarannya. Tertulis Netflix International B.V di Amsterdam.

Ucida menggunakan layanan standar. Netflix memberikan 3 jenis layanan kepada penggunanya di Indonesia.

Foto: foto/netflix/netflix

Pertama layanan dasar Rp 109.000 per bulan, kemudian layanan Standar Rp 139.000 per bulan dan Premium Rp 169.000 per bulan.
Foto: foto/netflix/netflix

Perbedaannya kualitas layanan seperti HD, Ultra HD, Nonton Secara Bersamaan dengan satu akun di TV, Ponsel, hingga Tablet.

Mengutip Statista tahun ini jumlah subscriber di Indonesia mencapai 481.450. Tahun depan diperkirakan naik menjadi 906.800.

Bayangkan, jika sebanyak 481.450 subscriber di Indonesia berarti Netflix mendapatkan Rp 52,4 miliar per bulan. Itu pun dengan perhitungan paket paling murah yang harus diibayar subscriber Rp 109.000.

Maka dalam setahun Netflix mampu mengantongi Rp 629 miliar. Fantastis!

Semua mengalir deras ke rekening Netflix di Belanda.

Indonesia Kebobolan

Hot Line:  Ditangkap Polda Jatim, Pria Asal Semarang Akui Posting Hoax Soal Polri karena Banyak yang Sebarkan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here