Policeline.co Indonesia mengecam keras penghargaan yang diberikan Dewan Kota Oxford, Inggris kepada tokoh separatisme Papua Barat, Benny Wenda. Menurut Indonesia, Dewan Kota Oxford tidak memiliki pemahaman mendalam tentang Benny.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia (Kemenlu RI) Teuku Faizasyah mengatakan, Indonesia dalam hal ini menghargai sikap tegas pemerintah Inggris yang konsisten dalam mendukung penuh kedaulatan dan integritas Negara Kesatuan RI (NKRI). Oleh karenanya, penghargaan Dewan Kota Oxford kepada Benny, Indonesia anggap tidak memiliki makna apapun.

“Indonesia mengecam keras pemberian penghargaan oleh Dewan Kota Oxford kepada Benny pegiat separatisme yang memiliki rekam jejak kriminal di Papua,” ujar Faizasyah di Kantor Kemenlu, Jakarta, Kamis (18/7).

Pemberian penghargaan tersebut menurut Indonesia menunjukkan ketidakpahaman Dewan Kota Oxfod terhadap sepak terjang yang bersangkutan dan kondisi Papua dan Papua Barat yang sebenarnya termasuk pembangunan dan kemajuannya. “Posisi Indonesia terhadap kelompok separatisme tetap tegas, dan Indonesia tidak akan mundur satu titik pun untuk tegaknya NKRI,” katanya.

panggung internasional. “Oxford adalah salah satu yang pertama mendengar seruan rakyat Papua Barat akan keadilan, hak asasi manusia dan penentuan nasib sendiri,” kata Benny dilansir BBC, Kamis (19/7).

(rml)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here