Adegan Ranjang M dan AR Diam-diam Ditonton Teman Sekolah Pakai Proyektor, Langsung Direkam Ulang

0
559

POLICELINE. Polres Karawang menetapkan M (23) sebagai tersangka persetubuhan terhadap anak di bawah umur.

M yang merupakan mahasiswa salah satu perguruan tinggi di Indramayu itu disangkakan Undang-Undang Nomor 23 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman 5 sampai 15 tahun penjara.

“M ditangkap di rumahnya, di Cilamaya,” ujar Kapolres Karawang AKBP Slamet Waloya saat ekspose kasus tersebut, Rabu (21/11/2018).

M diketahui melakukan persetubuhan dengan AR (16), siswi salah satu SMA di Karawang.

Dengan sepengetahuan AR, M merekam persetubuhan tersebut.

Sialnya, pada Oktober 2018 video tersebut tersebar.

Kronologi

Slamet mengungkapkan, pada Juli 2018, keduanya melakukan reservasi hotel (check in) di salah satu hotel di Karawang Barat, Karawang, sekitar pukul 12.00 WIB hingga pukul 16.00 WIB.

“Kemudian dalam kegiatan persetubuhan tersebut dilakukan pengambilan gambar yang dilakukan tersangka M.”

“Korban perempuan itu juga mengetahui ada pengambilan gambar yang dilakukan M,” kata Slamet.

Slamet menyebut, tak ada pemaksaan dalam kasus persetubuhan tersebut.

Sebab, M menjemput AR di rumahnya untuk kemudian pergi ke sebuah hotel.

“Berdasarkan hasil pemeriksaan awal, (melakukan hubungan badan) empat kali, dan yang direkam dua kali,” katanya.

Kemudian, kata Slamet, pada Oktober 2018, AR meminta dikirimi video itu.

Saat itu AR tengah berada di ruang kelas.

“Kemudian tanpa sepengetahuan dari AR, ada temannya, inisialnya D, mengambil atau mengkopi dan mengirimkan file video persetubuhan tersebut ke ponselnya,” ungkapnya.

Video tersebut kemudian menyebar di kalangan siswa-siswi sekolah AR.

Bahkan, S, salah satu siswa sekolah itu, memutar video tersebut menggunakan proyektor saat jam pelajaran kosong.

“Beberapa siswa juga merekam apa yang ditampilkan di proyektor tersebut. Sehingga video tersebut akhirnya tersebar,” tambahnya.

Hot Line:  Netizen Ini Mentahkan Fitnah Reuni 212 Dibayar

Terkait penyebaran video tersebut, sambung Slamet, pihaknya masih melakukan pemeriksaan terhadap siswa-siswi tempat AR bersekolah.

“Apabila terdapat alat bukti yang cukup, menyebarkan video porno tersebut, akan kita kenakan UU ITE,” tandasnya.

Lantaran masih di bawah umur, Slamet menyebut pihaknya menggunakan ketentuan berdasarkan peradilan anak.

Selain mengamankan M, polisi juga menyita sejumlah barang bukti, diantaranya ponsel dan tripod.

Sementara kamera yang digunakan untuk merekam dalam proses penyitaan.

“Kamera masih di luar kota, dalam proses penyitaan petugas,” katanya.

Iseng

Berdasarkan pemeriksaan awal, kata Slamet perekaman hubungan badan itu dilakukan lantaran iseng.

“Pemeriksaan awal iseng, baik dari pihak laki-laki maupun perempuan,” katanya.

Sementara M, mengaku berpacaran dengan AR selama satu tahun.

Hubungan badan itu, kata M, dilakukan atas dasar suka sama suka.

“Ya kesepakatan berdua, sama-sama suka,” kata M.

Hanya saja, M mengaku baru melakukan hubungan badan dengan AR satu kali.

Ia merekam adegan itu untuk koleksi pribadi. “Satu kali, ya saat itu,” katanya. (*)

Artikel ini telah tayang di serambinews.com

|Ferry Arbania|

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here