Kapolres Sumenep

POLICE LINE- Sisik Sugiyanto, salah satu tersangka pembunuhan terhadap siswi Madrasah Tsanawiyah Negeri (MTsN) Giling, Kabupaten Sumenep, tewas ditembak polisi. Dia melawan saat diamankan.

“Tersangka melawan dan membahayakan anggota ketika ditanyakan tentang lokasi persembunyian rekannya dan barang bukti berupa celurit. Tersangka meninggal dunia di Rumah Sakit Daerah (RSD) Moh Anwar Sumenep,” kata Kapolres Sumenep AKBP Joseph Ananta Pinora, Sabtu (28/10).

Tersangka sempat dibawa polisi ke RSD Moh Anwar Sumenep untuk menjalani perawatan medis sebelum dinyatakan meninggal dunia.

Didik merupakan salah seorang tersangka dalam kasus pembunuhan AH, warga Desa Pamolokan, Kecamatan Kota yang masih siswi kelas IX MTsN Giling, Sumenep.

Korban yang biasa disebut Lia itu ditemukan meninggal dunia dalam kondisi mengenaskan diduga akibat sabetan benda tajam di ladang di Desa Mantajun, Kecamatan Dasuk, pada Minggu (22/10).

Sesuai hasil pemeriksaan 10 saksi, tersangka diduga menganiaya korban hingga meninggal dunia dengan celurit di tempat kejadian perkara (TKP), Sabtu (21/10) sore.

Tersangka meninggal setelah tertembus peluru dibagian dada

Tersangka yang sempat melarikan diri ke Tangerang itu ditangkap petugas gabungan Polres Sumenep dan Subdit Jatanras Direktorat Reskrimum Polda Metro Jaya.

“Selain Didik, kami juga menetapkan satu tersangka lainnya dalam kasus pembunuhan tersebut, yakni MA (inisial),” kata Pinora, menerangkan.

Sesuai hasil pemeriksaan, tersangka Didik juga diduga menjual motor milik korban yang sekarang disita sebagai barang bukti. Dikutip dari Antara.

[cob/mdk]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here