TOP! Polisi Turki Sita 1,271 Ton Heroin

0
53

ANTALYA, TURKI (POLICELINE) – Unit polisi Turki melakukan penyitaan heroin terbesar dalam sejarah mereka dengan jumlah sebesar 1.271 ton, kata Menteri Dalam Negeri Süleyman Soylu, Kamis (6/12/2018).

Berbicara di Konferensi Narkotika Internasional yang diselenggarakan oleh Pusat Penelitian Kriminal Kepolisian dan Pusat Penelitian Kriminologi (SAMER) di Belek Tourism Centre di distrik Serik di provinsi selatan Antalya, Soylu mengatakan bahwa Turki terus menampilkan perjuangan yang serius dan gigih melawan narkoba pada skala global.

Menteri itu mengatakan bahwa otoritas keamanan Turki mengangkat masalah narkoba di setiap pertemuan internasional.

“Pada 2018 saja, kami melakukan 134.088 operasi. Kami menyita hampir 80 ton ganja, 19,6 juta pil Captagon dan 7,8 juta pil Ekstasy,” kata Soylu, menambahkan bahwa jumlah heroin yang ditangkap pada 2018 adalah 15,9 ton, tidak termasuk penyitaan kemarin.

Sejumlah besar narkotika mematikan itu ditemukan tersembunyi di antara lemak hewan di dalam gandengan truk di sebuah pos pemeriksaan yang didirikan di jalan raya Erzurum-Erzincan di distrik Akyazı di Turki timur pada hari Rabu.

Bülent Şensoy, kepala polisi provinsi Erzurum timur, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa truk itu melakukan perjalanan dari provinsi tenggara Van ke Istanbul.

Heroin tersebut, yang tersembunyi di dalam 1.395 paket, ditemukan berkat kejelian petugas polisi dan anjing narkotika mereka “Odin,” seekor anjing gembala Malinois Belgia.

Şensoy mengatakan bahwa tiga orang di dalam truk dan dua lainnya di Van ditahan sehubungan dengan insiden tersebut.

Dalam pidatonya, Soylu juga mengkritik kekuatan Barat karena gagal memahami hubungan antara organisasi teroris PKK dan perannya dalam perdagangan narkoba pada poros timur-barat.

“Karena hubungan organik antara PKK dan narkoba sudah jelas dan disebutkan dalam keputusan dan laporan lembaga resmi Eropa dan AS, kami tidak dapat memahami tidak adanya sikap serius terhadap [PKK] dan sebaliknya melihat langkah-langkah demi peningkatan produksi dan distribusi obat-obatan, sambil memberikan senjata, dukungan logistik dan perlindungan hukum kepada PKK, kami tidak dapat menjelaskan ini sesuai dengan norma-norma peradaban di abad 21, “kata Soylu.

Hot Line:  Erdogan: Turki Akan Luncurkan Operasi Besar di Timur Sungai Efrat

“Permintaan ekstradisi kami untuk para anggota PKK yang dicari dengan pemberitahuan merah tidak dipenuhi, terutama ketika kami pindah ke Eropa bagian dalam.”

Soylu menggarisbawahi bahwa pasukan Unit Perlindungan Rakyat (YPG), cabang Suriah dari PKK yang menerima senjata, uang dan pelatihan dari kekuatan Barat, bekerja sama dengan IS di TKP yang terorganisir meskipun saling bertarung satu sama lain.

“Seluruh gambaran ini menunjukkan kepada kita bahwa perdagangan narkoba adalah aktor utama dalam perang proksi hari ini. Jika kita ingin dunia bebas dari terorisme, kita harus berjuang untuk dunia tanpa narkoba, persamaannya sesederhana itu.” (st/tds)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here