Pengadilan Israel Tolak Permintaan Pembebasan Ahed Al-Tamimi dengan Jaminan

0
175
Ahed Al-Tamimi saat berusia 11 tahun.

TEL AVIV, ISRAEL (Policeline.co) – Pengadilan Israel telah menolak permintaan pengacara untuk membebaskan Ahed al-Tamimi, seorang gadis Palestina berusia 16 tahun yang ditahan pekan lalu oleh pemerintah Israel dengan jaminan.

Pada hari Ahad (24/12/2017), Pengadilan Ofer Israel, yang terletak di dekat kota Ramallah di Tepi Barat, menolak permintaan pengacara Ahed untuk membebaskannya dengan jaminan, Bassem al-Tamimi, ayah gadis itu, mengatakan kepada Anadolu Agency.

Menurut al-Tamimi, Ahed, ibunya Nariman, dan sepupunya Nour – semuanya hadir di pengadilan pada hari Senin – menghadapi tuduhan berpartisipasi dalam apa yang oleh pejabat Israel digambarkan sebagai “kerusuhan kekerasan” dan melawan pasukan keamanan Israel.

Pada hari Senin, jaksa penuntut umum Israel meminta agar penahanan Ahed diperpanjang selama 10 hari lagi sambil menunggu penyelidikan lebih lanjut.

Selasa lalu, pasukan Israel menahan Ahed dalam serangan malam di desa Nabi Saleh, Tepi Barat. Ibu dan sepupunya berdua ditangkap tak lama kemudian.

Kasus terakhir bukan perkelahian pertama Ahed dengan pihak berwenang Israel. Pada tahun 2012, Kota Basaksehir di Istanbul memberinya penghargaan Hanzala Courage untuk menentang tentara Israel yang baru saja menangkap saudara laki-lakinya.

Pada saat itu, Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan (sekarang presiden) bertemu dengan gadis Palestina tersebut secara pribadi untuk menyampaikan kekagumannya atas keberaniannya.

Ayah Ahed, ibu dan saudara laki-laki juga telah berulang kali ditangkap oleh pihak berwenang karena penentangan sengit mereka – dan sering kali vokal – terhadap pendudukan Israel selama beberapa dekade.

Pada 6 Desember, Presiden AS Donald Trump mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel, menuai kutukan dari seluruh dunia Arab dan Muslim dan memicu unjuk rasa marah di wilayah Palestina. Sejak saat itu, setidaknya 15 warga Palestina telah menjadi korban – dan ribuan lainnya cedera – dalam bentrokan dengan pasukan keamanan Israel di Tepi Barat, Yerusalem Timur dan Jalur Gaza, menurut Kementerian Kesehatan Palestina.

Hot Line:  Diperiksa Polisi Saudi karena Bendera Tauhid, Habib Rizieq Sudah Kembali ke Rumah

(st/ds)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here